Alhamdulillah, setelah tercetaknya buku Nahwu Metode Tathbiqi 1, maka saat ini saya sajikan buku yang mudah-mudahan bermanfaat bagi para pelajar nahwu khususnya, tentang apa-apa yang harus dijadikannya sebagai wirid atau dijadikan hapalan bagi mereka. Dan memang apa yang saya tulis disini kesemuanya wajib dihapal bagi orang yang ingin menguasai ilmu Nahwu. Bukan hanya sekedar hapal bahkan dituntut untuk memahami setiap  maksud dari kata-kata  tersebut, yang kesemuanya telah dijelaskan didalam buku Nahwu Metode Tathbiqi.

Buku ini hanya membantu bagi para pelajar, untuk menjelaskan apa saja hal-hal yang mesti mereka hapal dari pada ilmu nahwu dan kaidah-kaidahnya. Sebab, bagi orang indonesia khususnya cukup sulit untuk menghapal buku nahwu manapun secara keseluruhan, lebih-lebih yang berbahasa arab. Maka oleh sebab itulah, buku nahwu Metode tathbiqi itu saya ringkas dan saya rangkum hapalannya dalam buku yang tipis ini.

Saya berharap buku ini dapat selalu diingat dan dibaca, agar dapat menambah pahala bagi penulisnya dan guru-guru yang mengajarkannya. Tak lupa kami haturkan banyak-banyak terimakasih  sedalam-dalamnya kepada orang tua kami yang telah mendoakan keberkahan untuk  kami, dan juga tak lupa pula kepada  guru-guru kami yang telah mengajarkan banyak hal kepada kami tentang ilmu bahasa arab, semoga menjadi amal jariyah yang selalu mengalir dunia dan akhirat. Semoga penulisan buku ini didasari niat yang ikhlas karena mengharap Ridho dan ampunanNya. Al-faqir meminta dari pembaca agar membacakan al-Fatihah kepada al-Faqir, semoga selalu diberi rahmat dan ampunan oleh Allah SWT selamat didunia dan diakhirat. Jazakumullah Khairan Katsiro.

Pepatah mengatakan, “ Tak ada gading yan tak retak”, jikalau ada kekurangan dalam penulisan atau kesalahan dalam peletakan mohon koreksinya dan tashhihnya. Semoga Allah SWT selalu menaungi kita dalam rahmat dan kasih sayangNya amin. Buku ini mulai di tulis tanggal 13 April 2016. Ya Allah berilah taufiq dan hidayah pada kami agar  dapat menyelesaikan seluruh tulisan kami dengan baik dan benar amin ..

Ahmad al-Farisi Mawardi

 

wirid pertama : ciri isim mu’rob

 

ciri-ciri isim mu’rob itu

1.          diawali dengan alif lam

2.         diakhiri dengan tanwin

3.         berakhiran kasroh

4.         setelah huruf jar من – الي – عن – علي – في – رب – ك – ب – ل

 

wirid kedua : isim dzorof

 

قبلَ – بَعْدَ – حَيْثُ – حِيْنَ – أماَمَ – وَرَاءَ – خَلْفَ

فَوْقَ – تَحْتَ – جَانِبَ – حَوْلَ – كُلَّ – مَعَ – عِنْدَ – بَيْنَ

لَدُنْ – لَدَيْ – غَيْرَ – دُوْنَ

 

wirid ketiga : isim dhomir

هُوَ – هُماَ – هُمْ – هِيَ – هُماَ – هُنَّ – أنْتَ – أنْتُماَ – أنْتُمْ – أَنْتِ – أنْتُماَ – أنتُنَّ – أَناَ – نحْنُ

هُ – هُما – هُمْ – هاَ – هُما – هُنَّ –كَ – كُما – كُمْ – كِ – كُما – كُنَّ – يَ – ناَ

إِيَّاهُ إِيَّاهُمَا إِيَّاهُمْ , إِيَّاهَا إِيَّاهُمَا إِيَّاهُنَّ  , إِيَّاكَ إِيَّاكُمَا إِيَّاكُمْ , إِيَّاكِ إِيَّاكُمَا إِيَّاكُنَّ , إِيَّايَ إِيَّانَا

 

Wirid keempat: isim isyarah

 

ذَلِكَ – ذَلِكُمَا – ذَلِكُمْ – تِلْكَ – تِلْكُمَا – تِلْكُمْ – أُولَئِكَ  (الإشارة)

الذِي – اللَّذَانِ- اَلذِينَ – الّتِي – اللتانِ – الاتي – الائي – ما – مَنْ (الموصول)

مَهماَ – متَي – أينَ – أينَمَا – حَيثُمَا – كَيفَمَا – أيَّ – أيَّانَ – مَا – مَنْ (الشرط)

مَتَي – مَا – مَن – أينَ – كم – كيفَ – أيُّ (الإستفهام)

 

 

 

 

Wirid kelima: huruf

 

مِنْ – إِلىَ – عَنْ – عَلىَ – فِي – رُبَّ – كَ – بَ – لَ

أَنْ – لَنْ – إِذَنْ – كَيْ – حَتَّي – إلاَّ – سَ – سَوفَ

وَ – أَوْ – فَ – أَمْ – أَمَّا – ثُمَّ – بَلْ – حَتَّي – لَكِنْ

لَــمْ – لَـــمَّا – لاَ – مَهْمَا – إِذْ – إِذْمَا – إِنْ – أَيَّانَ

لَوْ – لاَ – هَلْ – يَا – بَليَ- أَجَلْ – لَعَلَّ – لَوْلاَ

إنَّ – أنَّ – إذَا – قَدْ – ألاَ – كلَّا – ألَّا

 

Wirid keenam: fi’il madhi, mudhore dan amr

  يَفْعُلُ فعَلَ هُوَ
  يَفْعُلاَنِ فَعَلاَ هُمَا
  يَفْعُلُوْنَ فَعَلُوا هُمْ
       
  تَفْعُلُ فَعَلَتْ هِيَ
  تَفْعُلاَنِ فَعَلَتاَ هُمَا
  يَفْعُلْنَ فَعَلْنَ هُنَّ
       
اُفْعُلْ تَفْعُلُ فعَلْتَ أَنْتَ
اُفْعُلاَ تَفْعُلاَنِ فَعَلْتُماَ أَنْتُمَا
اُفْعُلُوا تَفْعُلُونَ فَعَلْتُمْ أنْتُمْ
       
اُفْعُلي تَفْعُلِيْنَ فَعَلْتِ أَنْتِ
اُفْعُلاَ تَفْعُلاَنِ فَعَلْتُما أَنْتُمَا
اُفْعُلْنَ تَفْعُلْنَ فَعَلْتُنَّ أَنْتُنَّ
       
  أَفْعُلُ فعَلْتُ أَنَا
  نَفْعُلُ فَعَلْناَ نَحْنُ

 

 

 

Wirid ketujuh: isim mabni

 

Isim mabni :

1. isim dhamir

2.isim isyarah

3. isim maushul

4. isim syarat

5. isim istifham

6. isim fi’il

7. sebagian isim dzorof

 

Wirid kedelapan : isim fi’il

 

هَيْهاتَ – شَتَّانَ – سَرْعَانَ  (اسم فعل ماضي)

أُفٍّ – وَيْ – آهْ – قَطْ (اسم فعل مضارع)

إيْه – صَهْ – عَلَيْكَ – آمِينَ – حَيَّ – دُوْنَكَ – هَياَّ – هَاكَ – حِذَارِ (اسم فعل أمر)

 

Wirid kesembilan : isim ditinjau dari jumlah

 

Isim ditinjau dari jumlahnya :

1. isim mufrod (kata benda tunggal)

2. isim mutsanna (kata yang menunjukkan 2 benda)

3. isim jamak : mudzakkar salim, muannats salim, jamak taksir

 

Wirid kesepuluh : isim khomsah 

 

أبُوْ – أخُو – حَمُو – فُو – ذُو

أبا – أخا – حَمَا – فَا – ذَا

أبِي – أخِي – حَمِي – فِي – ذِي

 

Wirid kesebelas :  af’al khomsah

 

يَفْعُلَانِ – يَفْعُلُوْنَ – تَفْعُلَانِ – تَفْعُلُوْنَ – تَفْعُلِيْنَ

Wirid keduabelas : isim ghairu munsorif

 

Isim ghairu munshorif dari isim ‘alam

1.     isim ‘alam muannats

2.   ‘ajam (bukan arab)

3.   Tarkib mazji (susunan campuran)

4.   Berakhiran alif dan nun

5.   Isim yang berwazan fi’il

6.   Berwazan fa’ula فَعُلَ

 

Isim ghairu munshorif dari sifat

1.   Apabila berwazan “ فَعْلَانَ”

2.   Apabila berwazan “أَفعَلُ” dalam kategori warna.

3.   Apabila berwazan “أفْعَلُ” menjadi isim tafdhil

4.   Apabila berwazan “فُعْلَي” muannas isim tafdhil

5.   Pada kalimat أُخَرَ ukhor.

6.   Apabila berwazan “مَفعَلُ” bilangan dan yang serupa.

Isim ghairu munshorif dari shigot muntahal jumu’ :

فعَالِلُ – فَعَالِيلُ – أَفَاعِلُ – أَفَاعِيلُ – تَفَاعِلُ – تَفَاعِيلُ – مَفَاعِلُ – مَفَاعِيلُ – فَوَاعِلُ

 

Wirid ketigabelas : i’rab

الاِعْرَابُ هُوَ تَغْيِيْرُ أَوَاخِرِ الكَلِمِ لِاخْتِلَافِ العَوامِلِ الدَّاخِلَةِ عَلَيْهَا لَفْظًا أَوْ تَقْدِيْراً

I’rab adalah perubahan harokat/huruf akhir suatu kata yang disebabkan karena adanya amil (penyebab) yang berbeda-beda, baik perubahannya itu secara lafadz (nyata) ataupun taqdir (perkiraan).

 

Wirid keempatbelas : pembagian i’rab

 

i’rab terbagi menjadi 4 :

1.     Marfu’ : tanda aslinya dhommah

2.   Mansub : tanda aslinya fathah

3.   Majrur : tanda aslinya kasroh

4.  Majzum : tanda aslinya sukun

 

Wirid kelimabelas : ‘amil lafadz

 

‘amil – ‘amil :

1. ‘amil jar : مِنْ – اِلىَ – عَنْ – عَلىَ – فِي – رُبَّ – كَ – بَ -لَ

2. ‘amil nashob : أَنْ – لَنْ – إِذَنْ – كَيْ – لام التعليل

3. ‘amil jazam : لَمْ – لَمَّا – أَلمْ – أَلَمَّا – لامُ الأمر – لام النهي

 

Wirid keenambelas : tanda-tanda asli i’rab

 

Pengganti tanda asli

1.     Pengganti dhommah pada rofa : alif, wawu, tsubutunnun

2.   Pengganti fathah pada nashob : alif, ya, kasroh, hadzfunnun

3.   Pengganti kasroh pada jar : ya dan fathah

4.   Pengganti Sukun pada jazm : hadzfunnun

 

Wirid ketujuhbelas : penyebab majrur

 

Penyebab majrur :

1.     Setelah huruf jar

2.   Mudhof ilaih

3.   Tawabi’  : athof, na’at, badal, taukid

 

 

 

Wirid kedelapanbelas : tawabi’

 

Tawabi’ :

1.     Athof : hurufnya وَ – أَوْ – فَ – أَمْ – أَمَّا – ثُمَّ – بَلْ – حَتَّي – لَكِنْ

2.    Na’at : cirinya sama-sama beralif lam atau sama sama bertanwin

3.    Badal : biasa ada pada laqob, kunyah, ‘alam, bin/bint

4.    Taukid : ada 2 lafdzi dan ma’nawi

 

 

 

Wirid kesembilanbelas : penyebab majzum

 

Penyebab majzum :

1.     Huruf jazm : لَمْ – لَمَّا – أَلمْ – أَلَمَّا – لامُ الأمر – لام النهي

2.   Jumlah Syartiyyah: مَهماَ – متَي – أينَ – أينَمَا – حَيثُمَا – كَيفَمَا – أيَّ – أيَّانَ – مَا – مَنْ

 

Wirid keduapuluh : Penyebab marfu’

 

Penyebab Marfu’ :

1.  لِتَجَرُّدِهِ عَنِ النَّوَاصِبِ والجَوَازِمِ tidak ada yang menashobkan dan menjazamkan

2.  الفاعل fail (subjek/pelaku)

3.  نائب الفاعل naibul fa’il (maf’ul bih pengganti fa’il)

4.  المبتدأ mubtada’ (permulaan kata)

5.  الخبر khabar (berita)

6.  اسم كان isim kaana

7.  خبر إنَّ khabar inna

8.  توابع tawabi’

 

Wirid keduapuluh satu: Penyebab mansub

 

Penyebab mansub :

1.       مفعول به Maf’ul bih  (objek)

2.       مفعول مطلق maf’ul muthlaq (masdar fi’il)

3.       مفعول فيه Maf’ul fihi (isim dzorof)

4.       مفعول معه Maf’ul ma’ah (bersama)

5.       مفعول لأجله Maf’ul liajlih (karena)

6.       اسم إن isim inna

7.       خبر كان khabar kana

8.       الحال Hal (keadaan)

9.       التمييز Tamyiz (pembeda)

10.     المستثني mustasna (pengecualian)

11.      المنادي munada (yang dipanggil)

12.     اسم لا نفي للجنس Isim La nafi Lil jinsi

13.     التوابع tawabi

 

Wirid keduapuluh dua : pembagian fa’il

 

فاعل فعل  أمر فاعل فعل  مُضارع فاعل فعل  ماضي  
Isim dzhohir Isim dzhohir Isim dzhohir 1
Dhamir mustatir Dhamir mustatir Dhamir mustatir 2
Alif itsnain Alif itsnain Dhamir muttashil rofa 3
Ya mukhotobah Ya mukhotobah Alif itsnain 4
Wawu jama’ah Wawu jama’ah Wawu jama’ah 5
Nun niswah Nun niswah Nun niswah 6

 

Wirid keduapuluh tiga : fi’il majhul dan ma’lum

 

Fi’il terbagi 2 : Ma’lum (aktif) dan Majhul (pasif)

 

cara menjadikan fi’il ma’lum (aktif) menjadi fi’il majhul (pasif).

“Apabila ia fi’il madhi, berwazan فَعَلَ maka didhommahkan awalnya, dan harokat sebelum akhirnya dikasrohkan”

“Apabila ia fi’il mudhore dan  berwazan يفعل maka didhommahkan awalnya, dan harokat sebelum akhirnya difathahkan”

                                         

Wirid keduapuluh empat : macam-macam mubtada

 

Macam-macam mubtada :

1.     Mubtada dengan isim dzahir

2.   Mubtada dengan isim dhomir

3.   Mubtada dengan isim isyaroh

4.   Mubtada dengan isim maushul

5.   Mubtada dengan isim syarat

6.   Mubtada dengan idhofat

7.   Mubtada dengan an mashdariyyah

8.   Mubtada bertanwin

 

 

 

 

Wirid keduapuluh lima : macam-macam khabar

 

Macam-macam khabar

1.     Khabar mufrod

2.   Khabar ghairu mufrod

·      Khabar syibhul jumlah : jar majrur & idhofat

·      Khabar jumlah : jumlah ismiyyah & fi’liyah

 

Wirid keduapuluh enam : kaana dan saudara-saudaranya

 

Kaana dan saudara-saudaranya :

كاَنَ، وَأَمسَى، وأَصبَحَ، وأَضحَى، وَظَلَّ، وَبَاتَ، وَصَارَ،

وَلَيسَ، وَمَا زَالَ، وَمَا اِنفَكَّ، وَمَا فَتِيءَ، وَمَا بَرِحَ، وَمَا دَامَ

 

Wirid keduapuluh tujuh : inna dan saudara-saudaranya

Inna dan saudara-saudaranya

إنَّ – أنَّ – كَأّنَّ – لَكِنَّ – لَعَلَّ – لَيتَ

 

 

Wirid keduapuluh delapan : pembagian fi’il terhadap ma’ful

Fi’il terbagi menjadi 2 :

1.       fi’il Laazim فعل لازم  (fi’il yang tidak membutuhkan objek/maf’ul bih)

2.       fi’il Muta’addi فعل متعدي (fi’il yang membutuhkan objek)

 

Wirid keduapuluh sembilan : maf’ul muthlaq

Maf’ul mutlaq

adalah isim mansub yang diambil dari shighat mashdar suatu fi’il dan keadaannya selalu mansub.

 

Tujuannya ada 3 :

1.       untuk memperkuat fi’il (kata kerja)

2.       untuk menjelaskan jenis pekerjaan

3.       untuk menjelaskan bilangan pekerjaan yang dikerjakan

 

Wirid ketigapuluh : maf’ul fiih

Maf’ul Fiih (dzorof)

Adalah isim yang dinashabkan yang menerangkan waktu dan tempat terjadinya fi’il yang dihilangkan padanya huruf في (di/pada) dan juga kalimat tersebut sebagai jawaban dari pertanyaan متي (kapan) atau أين (dimana).

 

Wirid ketigapuluh satu : maf’ul ma’ah

Maf’ul Ma’ah (bersama)

Adalah isim yang dinashabkan yang disebutkan setelah واو معية wawu ma’iyyah yang bermakna معَ (bersama) untuk menjelaskan ke ikut sertaan sesuatu bersama suatu pekerjaan (kata kerja). Seperti

 

Wirid ketigapuluh dua : maf’ul liajlih

Maf’ul liajlih (karena)

Adalah isim yang dinashabkan yang disebutkan untuk menjelaskan sebab terjadinya suatu pekerjaan  yang mana kalimat itu sebagai jawaban dari pertanyaan لِمَا lima (mengapa?)

 

Wirid ketigapuluh tiga : syarat maf’ul liajlih

syarat yang harus dipenuhi ketika sebuah isim itu menjadi maf’ul liajlih :

1.         keadaannya haruslah berupa mashdar

Seperti : طَلَبًا  (mencari) – رَغْبَةً (ingin) – خَوْفًا (takut)

2.         keadaannya haruslah berupa pekerjaan hati

Seperti : رَجَاءً (berharap) – رَحْمَةً (kasih sayang) – بُغْضًا (benci)

3.         ia merupakan sebab terjadinya suatu perbuatan

4.         kalimat yang ada maf’ul liajlih didalamnya adalah jawaban dari pertanyaan mengapa. Contoh, “ mengapa engkau lari?” ذهبتُ مِنْكَ خَوْفًا لِأَبِيْكَ (aku lari darimu karena takut kepada bapakmu)”.

 

 

 

Wirid ketigapuluh empat : rumus mustatsna

Rumus Mustatsna :

Tam positif + illa = mansub

Tam negatif + illa = mansub/marfu

Naqish negatif + illa = tergantung posisi

 

Wirid ketigapuluh lima : hal

Hal (keadaan)

Hal adalah isim nakiroh yang dinashobkan, disebutkan untuk menerangkan keadaan fa’il (pelaku) atau maf’ul bih (objek) ketika terjadinya fi’il (perbuatan). Dan kalimat (jumlah) tanpa adanya hal sudah sempurna, akan tetapi hal disini ia berfungsi sebagai pelengkap saja

 

Wirid ketigapuluh enam : syarat hal

Syarat hal :

1.       نكرة (nakiroh)

2.       منصوب (harus mansub)

3.       harus menjelaskan tentang keadaan pelakuفاعل   atau penderita مفعول

4.       hal itu adalah كلمة زائدة (kalimat tambahan).

 

Wirid ketigapuluh tujuh : pembagian hal

Hal terbagi menjadi 3 bentuk :

1.       حال مفردة bentuk tunggal

2.       حال جملة اسمية وفعلية bentuk jumlah ismiah dan fi’liah

3.       حال شبه الجملة bentuk syibh jumlah (baik dzorof ataupun jar majrur)

 

Wirid ketigapuluh delapan : tamyiz

Tamyiz

adalah isim nakiroh yang dinashobkan yang menjelaskan isim sebelumnya yang belum jelas.

 

Jadi biasanya tamyiz itu terletak setelah :

1.       timbangan

2.       takaran

3.       jarak

4.       hitungan dari 11-99

5.       isim tafdhil

6.       setelah كم

7.       menjelaskan jenis

 

Wirid ketigapuluh sembilan : munada

         Munada adalah isim yang disebut setelah huruf nida (kata seru). Yang termasuk huruf nida diantaranya adalah يَا (wahai).

 

Munada ada 4 bentuk :

1.       Munada dengan Mufrod ‘alam (marfu’manggil khusus)

Contoh :  يا محمدُ

2.       Munada nakiroh maqsudah  (marfu’ – tertentu dan tidak dikenal)

Contoh :  يا رجُلُ

3.       Munada nakiroh ghairu maqsudah (mansub – umum tidak ditentukan)

       Contoh : يا رَجُلاً

4.       Munada dengan Mudhof (mansub)

Contoh : يا رسولَ اللهِ

 

 

Wirid keempat puluh : syarat isim la

Syarat  isim la nafi lil jinsi :

1.     ان يكون اسمها نكرةًIsimnya harus nakiroh

2.    أن يكون اسمها متصلاً بها Huruf لا (la) dengna isimnya harus bersambung

3.    أن يكون خبرها نكرةً أيضا  Khabarnya pun harus nakiroh

4.    ألا تتكرر ((لا)) Tidak ada pengulangan لا atau لا yang double.

5.    Tidak didahului huruf jar, sehingga menjadi بِلا misalnya.

 

Telah selesai penulisan mukhtashor ini pada tanggal 14-04-2016, bertepatan dengan tanggal 7 rajab 1437 Hijriah. Semoga dari apa-apa yang telah kami kumpulkan dan himpun dapat bermanfaat bagi penulis dan para pembaca sekalian. Semoga Allah SWT berikan taufiq dan hidayah, ilmu yang bermanfaat, futuhal ‘arifin kepada penulis dan pembacanya, amin ya Rabbal ‘alamin.

 

 

 

والله تعالي أعلمُ بالصوابِ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here